SELAMAT DATANG, SUGENG RAWOEH DI BLOGK PETERNAKAN KAMBING GUNUNG PEGAT FARMS

PENANGANAN PENYAKIT PADA KAMBING


BEBERAPA PENYAKIT DAN PENANGANANYA PADA KAMBING

 PENANGANAN CACINGAN
Parasit pada saluran cerna kambing dapat menganggu kesehatan dan menurunkan produktivitas atau menyebabkan kematian pada kasus akut. Kontaminasi cacing parasit berasal dai hijauan pakan yang dikonsumsi yang telah terinfestasi larva parasit. Gejala infestasi cacing parasit pada ternak kambing ditandai oleh kepucatan pada lingkar putih mata, dbagian dalam mulut, didalam bagian rectum atau vagina. Gejala lain adalah membengkaknya rahang bagian bawah yang disebut bottle jaw dan kadang-kadang disertai dengan adanya diarea/mencret. Pengendalain cacing parasit dapat dilakukan dengan memberikan anti parasit setiap 2-3 bulan sekali. Jenis anti parasit yang digunakan sebaiknya dirotasi setiap tahun untuk mencegah timbulnya resistensi terhadap anti parasit yang diberikan. Pemberian obat anti parasit pada kambing dalam skala besar dapat dipermudah dengan alat drenching. Beberapa obat anti cacing parasit yang beredar dipasar antara laian adalah kalbaze, rintal
Pemberian obat cacing penting dilakukan kepada induk setiap 2-3 bulan
 
PENANGANAN MASITIS
Penyakit mastitis biasanya disebabkan oleh infeksi baktei akibat sanitasi/kebersihan yang kurang baik. Penyakit ini ditandai oleh pembengkakan ambing yang biasanya disebabkan oleh kontaminasi bakteri. Gejala terserang mastitis adalah demam/temperature tubuh meningkat, ternak kelihatan kesakitan bila ambing disentuh dan putting membengkak. Ambing yang terinfeksi terasa dingin dan berubah warna dari warna normal pink menjadi kemerahan atau menghitam. Warna air susu kemerahan/kuning/kehijauan
, sangat kental.
Pengobatan dapat dilakukan dengan suntikan antibiotik pada ambing (intramammary). Sebelum disuntik putting diperas dengan lembut untuk mengeluarkan air susu, lalu disuntik dengan antibiotik pada putting. Antibiotik untuk mengobati mastitis beredar dipasar, salah satunya adalah terrexin. Tedrgantung antibiotic yang digunakan, penyuntikan dilakukan setiap hari selama 3-4 hari. Untuk mengurangi rasa sakit basuh ambing dengan air hangat 2-3 x dalam sehari. Penyakit mastitis dapat menyebar sehingga perlu segera ditangani. Pencegahan mastitis dilakukan dengan menjaga kebersihan kandang.
 PENANGANAN ORF
 Orf atau keropeng/puru/dakangan merupakan penyakit yang disebabkan oleh jenis virus. Penyakit ini ditandai dengan timbulnya bintil kemerahan terutama disekeliling mulut, mata dan telinga. Orf biasanya timbul disuatu peternakan jika terjadi kondisi yang menyebebkan cekaman, seperti pertukaran musim, transportasi jauh dan kepadatan kandang yang tinggi. Penyakit orf cepat menular, sehingga perlu segera ditangani bila terjadi kasus dikelompok ternak.
Pengobatan dapat dilakukan dengan melepas bintil dari tempatnya lalu dibubuhi larutan iodium pada bekas tuimbulnya bintil. Bintil yang telah dikelupas dapat digiling dan diberikan kepada ternak melalui mulut agar ternak menjadi lebih tahan terhadapp serangan penyakit tersebut diwaktu mendatang.
 
PENYAKIT SKABIES
Penyakit skabies adalah gangguan pada permukaan kulit akibat infestasi parasit eksternal (kutu). Penyakit ini sering juga disebut kudisan karena menyebabkan kerusakan pada permukaan kulit. Skabies sering mewabah pada kambing akibat cekaman misalnya pakan yang kurang baik jumlah maupun kualitas, kelembaban dan kepadatan kandang yang tinggi . Wabah disuatu kelompok ternak dapat juga terjadi apabila ada migrasi ternak dari luar yang telah terinfeksi skabies. Penyakit ini dapat menyebabkan kerugian ekonomi cukup tinggi bahkan sampai menimbulkan kematian. Skabies biasanya menular akibat kontak langsung dengan ternak sakit atau kontak dengan peralatan atau kandang yang telah tercemar parasit skabies. 
Gejala terserang skabies dapat dilihat permukaan tubuh yang tidak ditumbuhi bulu seperti bagian muka dan mulut yang berwarna kemerahan atau mengering (pada kasus berat), bulu yang rontok pada bagian terserang terutama bagian punggung dan kaki bagian dalam.
Penanganan skabies paling efektif pada kasus yang berat adalah dengan penyuntikan ivomex dibawah kulit (subcutan). Pada kasus ringan pengobatan dapat dilakukan secara tradisional, misalnya mencampur belerang dengan oli bekas. Ternak yang telah terserang skabies sebaiknya diisolasi dan ditangani secara khusus. Pengobatan induk kambing yang terkena scabies dilakukan dengan penyuntikan ivomex secara intra muskuler

  MENGATASI MENCRET / DIARE
Mencret terjadi karena adanya gangguan pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh bakteri, makanan rusak, serta lingkungan atau udara dingin.
Tanda Klinis :
Feses atau kotoran kambing berwarna hijau muda, hijau mengkilap, hijau kekuningan, hijau kemerahan atau hijau kehitaman. Ternak tampak lesu, lemah dan pucat.
Pencegahan :
Hindari hijauan kacang-kacangan atau daun muda secara berlebihan.
Jaga sanitasi kandang.
Pengobatan jamu :
1. Kambing sakit diberi larutan garam 10 gr dan gula pasir 10 gr dan air matang 2,5 liter.
2. Ternak sakit diberi larutan oralit atau norit sebanyak 3 tablet.
3. Air kelapa muda diminumkan secukupnya.
4. Daun jambu biji 5 lembar dilumatkan bersama garam dapur dan diberikan pada kambing.
5. Ternak lebih banyak diberi hijauan daun jambu biji, daun bambu muda dan daun buni.
sumber : lolit sumut

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar